Kemenkumham Dapat 385.980 Serangan Siber, Terbesar Berasal dari Amerika

Arie Dwi Satrio
Selasa 14 Juni 2022 12:21 WIB
Kemenkumham Dapat 385.980 Serangan Siber, Terbesar Berasal dari Amerika
Ratusan serangan siber ditujukan ke Kemenhumkam, paling banyak dari Amerika. (Foto: Freepik.com)

JAKARTA, celebrities.id - Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) mendapat serangan siber sebanyak 385.980 dalam kurun waktu enam bulan atau jika dirata-ratakan per hari, ada sebanyak 2.150 serangan siber yang diterima Kemenkumham. Serangan siber yang diterima Kemenkumham, salah satunya berupa peretasan.

Untuk mengantisipasi serangan siber berlanjut, Kemenkumham meluncurkan aplikasi. Aplikasi tersebut yakni berupa tim tanggap insiden siber atau Computer Security Incident Response Team (KUMHAM-CSIRT). Aplikasi itu resmi diluncurkan hari ini oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemenkumham Komjen Pol. Andap Budi Revianto 

Adapun, tujuan pembentukan aplikasi tersebut yakni, untuk mencegah terjadinya serangan siber yang kian massif dan dilakukan oleh banyak pihak dengan motif beragam. 

Motif serangan siber, mulai dari sekadar coba-coba hingga motif ekonomi, politik, dan ideologi. Serangan juga dilakukan baik dari dalam negeri maupun luar negeri.

"Kita harus siap dan tanggap menghadapi intoleransi, radikalisme, ancaman terorisme, serta menghadapi ancaman kejahatan lainnya seperti  ekonomi, politik, ideologi, baik dari dalam negeri maupun luar neger dalam bentuk siber," kata Andap di kantornya, Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (14/6/2022).

"Tujuan dibangunnya KUMHAM-CSIRT adalah untuk menangkis segala bentuk ancaman dan tantangan serangan siber di lingkungan Kemenkumham secara khusus dan umumnya  untuk melindungi masyarakat dari itikad yang dapat merusak persatuan, kesatuan, dan demokrasi," ujarnya.

Lebih lanjut, Andap mengaku bahwa Kemenkumham hampir setiap hari menerima ribuan serangan siber. Menurut data dari Pusat Data dan Teknologi Informasi (Pusdatin) Kemenkumham, serangan siber paling banyak menyasar website Kemenkumham, aplikasi persuratan internal, dan aplikasi kepegawaian. 

 

1
/
2