Kudus Terus Alami Lonjakan Covid-19, Jokowi Minta Laporan Khusus 

Fahreza Rizky
Senin 31 Mei 2021 18:21 WIB
Kudu menjadi salah satu daerah dengan kasus Covid-19 tertinggi. (Foto: celebrities.id/ Freepik)

JAKARTA, celebrities.id - Kudus menjadi salah satu daerah yang terus mengalami lonjakan kasus Covid-19. Untuk itu, Presiden Jowo Widodo meminta laporan khusus penanganan terkait hal ini.

"Khususnya beliau juga mempertanyakan, meminta laporan yang ada di Jawa Tengah yaitu Kudus. Memang Kudus akhir-akhir ini terjadi peningkatan yang luar biasa, baik dari sisi kasus konfirmasi maupun juga yang masuk rumah sakit," kata Menteri Kesehatan Budi usai menghadiri rapat terbatas di Istana Negara, Jakarta, Senin (31/5/2021).

Budi mengklaim Kemenkes sudah menindaklajuti lonjakan kasus Covid-19 di Kudus dengan cepat. Untuk pasien yang masuk ke rumah sakit sudah disalurkan ke daerah-daerah lainnya di sekitaran Kudus guna menghindari penumpukkan.

"Khusus untuk yang masuk rumah sakit sudah kita salurkan ke daerah-daerah terdekat di sekitar Kudus, dan juga ibu kota provinsi di Semarang. Kami terus berkoordinasi dengan pak Gubernur, juga pasien-pasien yang tadi yang berasal dari daerah sekitar Kudus seperti Pati, kemudian Sragen itu juga kita arahkan ke rumah sakit rumah sakit lain di luar Kudus," tutur Budi.

Lebih lanjut, Budi mengungkapkan bahwa Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo sudah melakukan mikro lockdown dalam program PPKM Skala Mikro di Kudus guna menghambat laju penularan virus corona ke daerah lainnya.
"Pak Kapolri juga sudah menindaklanjuti dengan melakukan mikro lockdown, PPKM-nya sehingga diharapkan apa yang terjadi di Kudus bisa kita isolasi dan tidak menyebar ke daerah-daerah lain di Jawa Tengah," ujarnya.

Sebagai informasi, kasus corona di Kudus, Jawa Tengah, melonjak drastis hingga menyebabkan over kapasitas rumah sakit. Keterisian rumah sakit atau bed occupancy rate (BOR) di sana sudah mencapai di atas 90 persen. Karena itulah, pasien Covid akhirnya dirujuk ke rumah sakit lainnya di sekitar wilayah Kudus.

"RSUD Loekmono Hadi dan Rumah Sakit Mardi Rahayu BOR-nya (bed occupancy rate) sudah di atas 90 persen. Maka harus ada relaksasi," ujar Kadinkes Jateng Yulianto Prabowo, Jumat 28 Mei 2021.

 

1
/
2