Lirik lagu Ojo Nangis dan Terjemahan oleh Ndarboy Genk

Iqbal Widiarko
Jumat 17 Juni 2022 15:22 WIB
Lirik lagu Ojo Nangis dan Terjemahan oleh Ndarboy Genk
Lirik lagu Ojo Nangis dan terjemahannya. (Foto: celebrities.id/Freepik)

JAKARTA, celebrities.id - Lirik lagu Ojo Nangis dan terjemahan dapat menambah wawasan lagu berbahasa Jawa kekinian kamu. Dari segi bahasa Jawa, Ojo Nangis dimaknai 'jangan menangis'. Lagu ini secara garis besar menceritakan tentang sebuah perjuangan cinta seseorang yang berakhir dengan sia-sia sehingga mempunyai arti kesedihan yang begitu mendalam.

Lagu ini diciptakan langsung oleh Helarius Daru Indrajaya atau lebih akrab kita kenal dengan Ndarboy Genk. Dalam YouTube resminya Ndarboy Genk, lagu ini sudah ditonton lebih dari 9,5 juta orang hingga artikel ini tayang.

Dilansir dari berbagai sumber, celebrities.id pada Jumat (17/6/2022) telah merangkum lirik lagu Ojo Nangis dan terjemahan, sebagai berikut.

Lirik Lagu Ojo Nangis dan Terjemahan

mbiyen mbok perjuangke

(dulu kamu perjuangkan)

saiki mbok sia siake

(sekarang kamu sia-siakan)

aku sing selalu ono pas kowe loro

(aku yang selalu ada saat kamu sakit)

pas kowe durung sopo sopo

(saat kamu bukan siapa-siapa)

aku wis jogo ati

(aku sudah menjaga hati)

kowe dolanan neng buri

(kamu bermain di belakang)

kabeh sing tak perjuangke sio sio

(semua yang ku perjuangkan sia-sia)

kowe milih karo sing luwih mulyo

(kamu memilih dengan yang lebih kaya)

mesakke atiku yen tak teruske ro kowe

(kasihan hatiku jika ku teruskan denganmu)

mending pisah, aku wes ra betah

(lebih baik berpisah, aku sudah tidak betah)

wes kebacut getun, kulo nderek langkung

(sudah terlanjur menyesal, aku pamit pulang)

tresno wis rampung

(cinta sudah usai)

(Reff)

ojo nangis (ojo nangis)

(jangan menangis)

sing uwes yo uwes (yo uwes)

(yang sudah ya sudah) (ya sudah)

seng ilang ben ilang

(yang hilang biar hilang)

cukup aku kelaran laran

(cukup aku tersakiti)

aku nyerah (aku nyerah)

(aku menyerah) (aku menyerah)

seng bubrah ben bubrah (ben bubrah)

(yang berakhir biar berakhir) (biar berakhir)

kowe bakal ngerti larane

(kamu akan mengerti sakitnya)

naliko ditinggal pas jeru jerune

(ketika ditinggal saat sayang sayangnya)

kudune ngati ati

(harusnya berhati-hati)

opo meneh yen bab ati

(apalagi jika masalah hati)

kudu mlaku dewe dewe

(harus berjalan sendiri-sendiri)

larane tak tanggung dewe

(sakitnya ku tanggung sendiri)

mesakke atiku yen tak teruske ro kowe

(kasihan hatiku jika ku teruskan denganmu)

mending pisah, aku wes ra betah

(lebih baik berpisah, aku sudah tidak betah)

wes kebacut getun, kulo nderek langkung

(sudah terlanjur menyesal, aku pamit pulang)

tresno wis rampung

(cinta sudah usai)

(Reff)

ojo nangis (ojo nangis)

(jangan menangis) (jangan menangis)

sing uwes yo uwes (yo uwes)

(yang sudah ya sudah) (ya sudah)

seng ilang ben ilang

(yang hilang biar hilang)

cukup aku kelaran laran

(cukup aku tersakiti)

aku nyerah (aku nyerah)

(aku menyerah) (aku menyerah)

seng bubrah ben bubrah (ben bubrah)

(yang berakhir biar berakhir) (biar berakhir)

kowe bakal ngerti larane

(kamu akan mengerti sakitnya)

naliko ditinggal pas jeru jerune

(ketika ditinggal saat sayang sayangnya)

kowe bakal ngerti larane

(kamu akan mengerti sakitnya)

naliko ditinggal pas jeru jerune

(ketika ditinggal saat sayang sayangnya)

Editor : Tia Ayunita