Penggunaan Kompor dan Kendaraan Listrik Terus Digenjot, Atasi Surplus Listrik PLN

Mochamad Rizky Fauzan
Kamis 22 September 2022 20:05 WIB
Penggunaan Kompor dan Kendaraan Listrik Terus Digenjot, Atasi Surplus Listrik PLN
Kompor Induksi dari listrik siap dipasarkan di Indonesia. (Foto: Reuters)

JAKARTA, celebrities.id - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif akan menggenjot penggunaan kompor listrik dan kendaraan listrik untuk mengatasi kondisi kelebihan pasokan daya atau surplus listrik PT PLN (Persero). 

Dia menuturkan, untuk mengatasi kelebihan pasokan, maka perlu ditumbuhkan permintaan daya listrik oleh masyarakat yang salah satunya dengan penggunaan kompor listrik dan kendaraan listrik.

Program yang didorong tersebut juga ditujukan untuk menyalurkan kelebihan pasokan listrik yang tengah dialami PLN agar mengurangi beban atas pembayaran take or pay. Pasalnya, daya listrik yang terlebih tersebut masih harus ditanggung PLN kepada independent power producer (IPP). 

"Iya ini kan satu program untuk meningkatkan demand, kalau demand naik kan serapannya gimana," tutur Arifin di Gedung DPR, Kamis (22/9/2022).

Sebagaimana diketahui, pemerintah tahun ini akan memberikan paket kompor listrik yang ditargetkan kepada 300 ribu masyarakat. 

Paket tersebut diberikan secara gratis sebagai implementasi dari program konversi kompor listrik dari kompor LPG 3 kg pada tahun ini. Pemberian paket kompor listrik diberikan kepada masyarakat yang terdaftar di Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) dan memiliki listrik.

Sekjen Kementerian ESDM Rida Mulyana menyampaikan, harga paket kompor listrik sekira Rp1,8 juta, di mana satu paket terdiri dari dua tungku, satu alat masak dan satu miniature circuit breaker (MCB).

"Jadi satu rumah itu dikasih satu paket, kompornya sendiri, alat masaknya sendiri, dayanya dinaikin,” tuturnya.

Editor : Andre Purwanto